Lagu Muhammad Nabiku Disusupi

PEKANBARU — Umat Muslim di Indonesia diimbau untuk berhati-hati dalam membeli kaset VCD Haddad Alwi, Muhammad Nabiku, terutama versi bajakan yang sudah disusupi ajaran dari agama lain.

Seorang warga Pekanbaru yang membeli keping cakram kaset tersebut, Boy (25), Selasa, mengaku kecewa dengan tidak adanya etika pihak yang telah memasukkan pesan tertentu dari isi kaset tersebut hingga bisa merusak akidah umat Islam, terutama generasi muda dan keutuhan NKRI. “Seharusnya, hal seperti itu tidak terjadi.

Nantinya kalau umat Muslim bereaksi dikatakan mereka radikal. Jadinya serba salah karena ini menyangkut akidah,” ujarnya. Wakil Ketua Komisi III DPRD Pekanbaru Ade Hartati Rahmad mengimbau masyarakat untuk berhati-hati terhadap VCD bajakan tersebut karena menyangkut akidah.

“Terutama orangtua harus berhati-hati dalam membeli produk seperti VCD tersebut yang sudah disusupi ajaran agama tertentu,” ujarnya. Ia minta agar hal ini perlu disikapi secepatnya.

Kalau bisa, peredaran VCD bajakan tersebut secepatnya dihentikan,” ujarnya. Anggota Komisi II DPRD Pekanbaru, Muhammad Fadri, meminta pihak Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan Kementerian Agama cepat tanggap terhadap persoalan tersebut. “Hal ini karena sudah masuk dalam kategori penistaan agama.

Dan, itu dilakukan secara sistematis. Oleh karena itu, Pemerintah Kota harus bertindak cepat dengan melakukan penarikan,” katanya. Jika dalam kaset VCD orisinal berindikasi penistaan agama, produser ataupun perusahaan yang mengeluarkan harus mempertanggungjawabkannya.

“Apalagi, penistaan agama terjadi pada akhir cerita dan sangat membekas pada anak-anak,” tukasnya. Ketua MUI Riau Mahdini mengatakan, pemerintah harus secepatnya mengambil tindakan dalam permasalahan ini.

Apalagi persoalan tersebut berindikasi penistaan agama yang sensitif bagi setiap orang.

sumber

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s